Bahasa Indonesianya steples

Standard

Temen lama g,yang sudah cabut dari this damn office send me imel (gak penting) cuma imelnya cukup bikin hari g jadi lebih smily… Makanya g mau share ama semua… Here it goes,..

Stapler adalah benda berguna yang sering membantu kita.
Mulai dari orang kantoran sampe tukang manisan, semua
merasakan manfaatnya.Kalo sampe ilang serasa bencana.
Orang yang suka minjem stapler dan ga balikin,
terancam sanksi sosial berupa dicuekin di kantin.
Stapler memegang peranan penting dalam kehidupan. Tapi
apa balasan kita? Boro-boro menghargai,ngasih nama
yang jelas aja enggak. Benda malang ini telah lama
hidup dengan nama yang sangat ambigu. Kadang memang
kita menyebutnya stapler, sesuai nama aslinya. Tapi
nggak jarang kita telah melekatkan nama-nama yang
kurang terhormat bagi pembantu setia ini. Sebut saja
misalnya CEKREKAN, CEPRETAN, JEGREKAN, bahkan ada yang
menyebutnya CEPROTAN. Keterlaluan sekali bukan?

Benda ini pasti punya nama resmi dalam bahasa
Indonesia. Masalahnya, namanya apa?

Jawabannya ditemukan dari majalah Tempo edisi 6 Des,
halaman 10, dalam kolom surat pembaca. Kutipannya
adalah:

…imbauan kepada seluruh masyarakat untuk
memperlakukan uang rupiah dengan baik, di antaranya
dengan tidak melipat, mengokot (stapling)…

Jadi
STAPLING = MENGOKOT

Dengan demikian aman untuk kita simpulkan bahwa
ternyata nama resmi untuk stapler adalah:

PENGOKOT

Seandainya gue jadi si stapler, mungkin gue lebih
memilih dinamain cekrekan daripada pengokot –
entah kenapa tapi yang terbayang di benak gue saat
mendengar kata itu adalah sebuah benda lembek yang bau,
berjamur, dan nyaris busuk … tapi ya sudahlah. ..mari
bersama-sama kita gunakan istilah resmi ini,
untuk mempercepat proses penyerapannya dalam kehidupan
bermasyarakat.

Misalnya:
…di kantor: “Boss, ini reportnya perlu dikokot atau
cukup dimasukkan ke map?”

…di tukang foto kopi:
“Bang, gimana sih lu, masa
mengokot aja nggak becus… kanjadi rusak fotokopian
gue!”

…juga klo lg ngobrol dengan teman: “Bawel banget sih
jadi orang, lama-lama gua kokot juga bibir lu…!”

21 responses »

  1. Ih jelek amat ya bahasa resminya. menyeteples=mengokot?? Aku juga ngga setuju di beberapa toko kue kemasan yang berisi makanan terus distaples (dikokot??). Bahaya kalo ada anak kecil yang buka kemasan ngga sempurna, terus isi staplesnya (kokotannya??ha ha..) ikut ketelan…Seremmmm…

  2. gw langsung kokop ajah tuh es buah, karna tidak ada senduk ato sedotan.

    ngak tau mau komentar apah…hehehehe

  3. dulu nyebutnya: Jepretan, ato Hekter.
    trus krn tau namanya stapler,terjadi dialog berikut:
    Orang:Pinjem jepretan, na
    nana:jepretan?ooh, stapler ya?
    Orang:stapler apa?itu, hekter yg diatas mejamu itu.
    nana:iya…ini namanya stapler.
    Orang:Halah!pinjam ya, kalo lupa, ambil aja hekternya dimejaku.

    Ya sudahlah. Apalah arti sebuah nama…hehehehe

  4. wah postingannya cakep mbak..
    gimana kalo diprint jadi dua halaman trus DIKOKOT dan disebarin ke temen2 dalam rangka penyerapan istilah PENGOKOTAN..ntar kalo mereka banyak komentar,kita KOKOT bibir mereka satu-satu…*kaburrr*
    KOKOT..KOKOT….*puyeng*

  5. Aneh suraneh bener bahasa resminya ya..udah akh, aku mah pake cetrekkan aja, soale, nanti kalau aku rubah lagi,jadi pengokot, orang malah jadi bingung, sangkanya aku ngomong apa kali…:)

  6. hihihi.. aku juga dapet imel itu dr milis kampus. ga nyangka.. emang beneran yah ada bahasa resminya?? ya ollooh.. kerjaan siapa yah mmba?

  7. Bundaaaaaa!!! Haduh, ikutan PESAT juga yak? Aku juga ndiri loh. Tos duluw dunk!!! Sip, sip.

    Bun, boleh tau no telponnya gak?? e-mail me yak: retma.79@gmail.com

    –> Tgl 4 besok kita bakal kopdaran blogger klow gituw. Ei+mbak Erfi juga ikutan!😀

  8. bahasa indonesia memang enggaq lengkap. gak kayak bhs english. windshield bhs indonya gak ada. itu lho yg didepan kaca mobil buat nyemprot air dan ngebersihin kacanya. masyaolloh panjang amat bhs indonya.

  9. Pengokot? hehehhe, jelek amat ya.. kasihan si hekter, kalo aku mah mending kasih namanya hekter, bagus kan? daripada pengokot.. qiqiqiq..

    Bacanya sambil ngakak nih bunda..

  10. *guling guling sakit perut kluar air mata* dooh Diiin, lucu amat sih bhs pengokotnya. gw beneran gak tau apa bhs indonesianya lho. lupa jg dulu nyebutnya apa saking pindah kota tempat tinggal ganti jg namanya hihihi. sempet jg nyebutnya jegregator tau gak sih huahaha…kacau

  11. ari si kokot mau gak sih dipanggil dengan nama itu..he.he..
    asli..lucu abis..sampe senyam senyum cekikikan bacanya

  12. aku mail tulisan sampeyan ke milis, biar rada seger dikit. abis serius mulu… sekali-kali kena kokot gitu biar gak senewen, hihihi…..

  13. hahahaha
    baru tahu juga aku

    ayo ayo siapa yang mau steples.. eh pengokot…

    kok jadi inget tanaman krokot ya??? (tahu ndak mama raihan tanaman krokot???)
    hihihi….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s